6 Situasi yang dapat Memicu OCD dalam Hubungan

6 Situasi yang dapat Memicu OCD dalam Hubungan

Tidak ada hubungan yang sempurna. Tetapi ketika Anda memiliki gangguan obsesif kompulsif hubungan, atau ROCD, Anda terus-menerus melihat pasangan dan hubungan Anda secara negatif. Secara alami, ini dapat merusak hubungan Anda dalam beberapa cara. Jika Anda memiliki banyak keraguan obsesif tentang hubungan Anda, mengetahui pemicu umum ROCD dapat membantu Anda mengatasi pikiran mengganggu Anda dengan cara yang sehat.

“Semua hubungan memiliki pasang surut termasuk saat-saat keraguan, ketidakpastian, dan ambivalensi,” psikoterapis Dr. Avigail Lev, mengatakan kepada Bustle. “Tetapi dengan gangguan obsesif kompulsif hubungan, pengalaman keraguan obsesif dan ambivalensi tentang hubungan Anda meresap dan drastis.”

ROCD dapat bermanifestasi dalam banyak cara. Anda mungkin menghabiskan berhari-hari mengkhawatirkan apakah Anda bersama orang yang tepat atau tidak karena satu insiden kecil. Anda mungkin memiliki keraguan atas umur panjang hubungan Anda setiap kali pasangan Anda mengganggu Anda. Saat Anda keluar dengan pasangan lain, Anda mungkin membandingkan diri sendiri dan bertanya-tanya mengapa Anda tidak tampak sebahagia orang lain. Setiap konflik mungkin terasa seperti berakhirnya hubungan, dan sulit bagi Anda untuk membedakan antara konflik hubungan normal versus masalah beracun.

“Anda mungkin juga memiliki keyakinan inti, atau skema, perfeksionisme dan standar yang tak henti-hentinya sehingga Anda menetapkan standar dan harapan yang sangat tinggi untuk diri sendiri dan pasangan Anda,” kata Lev. Ketika Anda memiliki standar yang sangat sulit untuk dipenuhi oleh siapa pun, Anda lebih rentan terhadap ROCD.

Berikut adalah beberapa pemicu umum hubungan OCD yang harus diperhatikan dan cara mengatasinya, menurut para ahli.

1. Merasa Tertarik pada Orang Lain

Sangat normal untuk tertarik pada orang lain. Tetapi ketika Anda memiliki ROCD, ketertarikan biasa terhadap seseorang dapat membuat Anda mempertanyakan apakah pasangan Anda adalah orang yang tepat untuk Anda. Jika hal ini terjadi pada Anda, Lev menyarankan untuk mengidentifikasi kebutuhan mendasar apa pun yang mungkin Anda miliki yang tidak dipenuhi oleh pasangan Anda. Misalnya, mungkin Anda mempertanyakan pilihan pasangan Anda karena mereka tidak memberi Anda cukup kasih sayang fisik. Jika memang demikian, cobalah meminta lebih banyak pelukan, ciuman, atau pijatan.

2. Berada Tanpa Pasangan dalam Situasi Sosial

Jika Anda berada di sebuah pesta dan pasangan Anda pergi ke kamar mandi, itu dapat memicu OCD hubungan Anda. Menurut Dr. Holly Schiff, PsyD, seorang psikolog klinis berlisensi, ditinggalkan sendirian dalam situasi sosial dapat membuat Anda mempertanyakan apa yang dilakukan pasangan Anda, dengan siapa mereka berbicara, atau bagaimana Anda mengukur diri Anda dengan orang lain di sekitar Anda. Jenis pemikiran ini dapat menyebabkan beberapa orang “menguji” perasaan pasangannya dengan menggoda orang lain, atau bertindak dengan cara yang tidak sehat untuk suatu hubungan.

Saat Anda berada dalam situasi sosial, cobalah yang terbaik untuk tetap tenang. Jika Anda benar-benar ingin mengetahui keberadaan pasangan Anda, Scott-Hudson menyarankan untuk menunggu setidaknya 15 menit sebelum melakukannya. Sementara itu, Anda dapat mencoba menuliskan perasaan Anda di buku catatan atau ponsel Anda. Dengan begitu, ini dapat membantu Anda memproses apa yang Anda alami.

3. Bertengkar dengan Pasangan

Berdebat terus-menerus dalam suatu hubungan tidak sehat. Namun, penting untuk melampiaskan frustrasi Anda sekarang dan nanti. Menurut Lev, orang dengan ROCD dapat membuat masalah besar dari pertengkaran hubungan normal. Mereka bahkan mungkin memendam rasa frustrasi mereka sampai semua kemarahan dan dendam mereka tercurah. Ini dapat menyebabkan konflik besar yang dapat membuat Anda mempertanyakan hubungan Anda secara keseluruhan.

Jika ini terjadi, Lev menyarankan untuk menemukan strategi baru untuk mengekspresikan emosi Anda dengan cara yang positif. “Gunakan komunikasi tanpa kekerasan untuk mengekspresikan kebutuhan Anda dan untuk membuat permintaan khusus dalam hubungan Anda. Dengan begitu, pasangan Anda dapat memenuhi kebutuhan Anda dan memberi mereka kesempatan untuk memahami bagaimana melakukannya,” kata Lev.

4. Berada di sekitar Pasangan Lain

Ketika Anda berada di sekitar “pasangan bahagia” lainnya, mudah untuk merasa bahwa hubungan Anda tidak sesuai dengan cara tertentu. Mungkin Anda melihat teman-teman Anda di media sosial melakukan perjalanan akhir pekan, dan itu membuat Anda bertanya-tanya mengapa pasangan Anda tidak pernah menyarankan melakukan sesuatu yang menyenangkan atau romantis. Itu normal untuk merasakan sedikit keraguan dan kecemburuan.

5. Tidak Menyukai Teman atau Keluarga Pasangan

Hubungan Anda seharusnya antara Anda dan pasangan, tetapi terkadang teman dan keluarga dapat memengaruhi cara melihat hubungan Anda. Jika Anda tidak rukun dengan teman atau keluarga pasangan Anda, itu dapat memicu ROCD. Anda mungkin bertanya-tanya, “Bagaimana saya bisa memiliki masa depan jangka panjang dengan seseorang ketika saya tidak menikmati berada di dekat orang yang mereka cintai?” Jika pasangan Anda terus bersikeras bahwa Anda harus mencoba berteman dengan teman-teman mereka, itu bisa membuat Anda frustrasi dan memicu pertengkaran, yang memperburuk keadaan.

Ketika Anda menemukan ini terjadi, psikoterapis Christine Scott-Hudson, menyarankan untuk melatih keterampilan pengaturan diri. Menemukan cara untuk menenangkan diri ketika Anda merasa marah karena sesuatu adalah cara yang baik untuk menjaga hubungan OCD Anda tetap terkendali.

6. Merasa Terganggu dengan Kekurangan Pasangan

Tidak ada yang sempurna. Ketika Anda memiliki hubungan OCD, sulit untuk mengingatnya. Sebaliknya, setiap hal kecil yang mengganggu Anda bisa tampak seperti masalah besar. Jika ini terjadi pada Anda, Lev menyarankan untuk mengingatkan diri sendiri tentang semua hal yang Anda hargai dari pasangan Anda.

“Tuliskan daftar kontribusi pasangan Anda dalam hidup Anda minggu ini,” katanya. “Orang dengan OCD hubungan cenderung memiliki filter negatif dan lebih fokus pada kualitas negatif yang mereka lihat daripada yang positif. Pastikan Anda membuat apresiasi Anda spesifik dan mengungkapkannya kepada pasangan Anda.”

NasmiaKesempatan kamu untuk sukses di setiap kondisi selalu dapat diukur oleh seberapa besar kepercayaan kamu pada diri sendiri.

Posting Komentar untuk "6 Situasi yang dapat Memicu OCD dalam Hubungan"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *